jariku menujah dahiku



Ketika mendengar tentang 'Cara Gila Menulis Buku' dalam program talkshow 'KickAndy', ada seorang penulis buku mengatakan yang dia memilih keterampilan sebagai seorang penulis untuk memotivasikan orang lain. Aku mungkin antara mereka yang merasa senang dan terkesan dengan penyataan itu. Aku berfikir sama,  apa yang seharusnya aku lakukan ketika aku berusaha menulis sesuatu. Pengalaman hidup yang menjadi inspirasi kepada pembaca? Kisah-kisah khayalan dan kemudian menyelitkan moral? Cerita-cerita kosong? Penulisan yang berbentuk dokumentari? Menambah baik kepada cerita yang ada? Kritikan-kritikan kepada sistem dan sosial? Berbentuk keagamaan? Kisah romantis yang tidak pernah berkesudahan? Buku-buku mistik dan misteri? Apa?

Aku menyukai penulisan kritikan. Aku baca kritikan-kritikan mereka yang hebat dan merasa kagum. Jujur aku juga mau jadi seperti mereka. Mau menjadi anak murid dan bersiap untuk diajari dalam apa jua bentuk cara. Namun kadang pertanyaan aku dituntaskan dengan, perbanyakkanlah membaca. Ya, aku tahu, dengan banyak membaca aku dapat membedakan antara penulisan-penulisan yang lain. Selainnya aku fikir, banyak membaca tidak mendisiplinkan aku, sebaliknya aku harus punya guru, punya sistem belajar yang mapan, direjim agar terus punya keyakinan, menolak kemalasan (yang selalu aku fikir ketiadaan idea). Tapi, aku hanya terus kagum, kagum, kagum dan kagum.

Menulis mesti punya prinsip. Itu aku pelajari seawal menulis. Hari makin laju berlari, prinsip aku goyah menari. Hari makin memecut, aku malah jadi pengecut. Hari ini aku melihat diriku tanpa prinsip. Asal boleh. Tidak kisah sama sekali. Tidak jujur. Menulis semacam asal ada. Mau nama dan bersembunyi di sebalik nama seni dan minat. Namun aku tidak melakukannya sebaik mungkin. Di mana keberanian? Di mana pula aku sembunyikan keindahan penulisan itu?

 Aku mau jadi apa sebenarnya? Berlama-lama di hadapan alat ini dan lalu menjadi seorang pemikir yang dayus, atau menulis terus-terusan tanpa mengambil peduli tentang apa yang ditulis, lalu membohongi pembaca dengan mengatakan; ada suatu yang tersirat di dalamnya? Kalau itu yang aku mau, aku gagal sebenarnya. Gagal sebagai seorang penulis yang tidak punya prinsip dan pembohong.

 Aku masih tanya diriku. Bila aku mau menjadi penulis?


50 comments:

Wadi AR said...

besok kan?

Hansyirah Takezur said...

bagiku kau sememangnya seorang penulis.

mungkin kau masih lagi tercari2 identiti manakah yang sesuai untuk kau digelarkan.

walhal, kau sememangnya sudah pon mempunyai identiti itu.

jadi diri sendiri kan lebih bagus. :)

Anisa Hang Tuah said...

aku rindu menulis

hm

ana said...

penulisan kau kali seolah satu tumbukkan menujah padu mengena rusuk kiriku..

aku lebih memilih untuk berasa kagum pada penulisan yang kena pada jiwaku. lalu menjadikan ia guru.

jujur aku tidak punya identiti yang jelas dalam penulisanku. dan ia menjadikan aku persis penulis picisan yang berlambakkan.

aku kira kau punya identiti sendiri sebenarnya.:)

tehr said...

Aku ni belum juga layak untuk berada di tepi dewan majlis
Hanya di tepi pagar barangkali

jhnrdzi said...

dan soalan ini, "bila aku mau jadi penulis" pun terasa padaku, kerana aku juga mau lihat buku yang ditulis aku sendiri, namun keyakinan aku masih ringkih.

Asrul "iLham" Sany said...

bila kau mula rasa gembira apabila menulis, maka kau itu penulis ~

atau boleh jadikan penulisan sebagai periuk nasi utama... cam aku hahaha

Cikli said...

Kalau mahu Wang, tulislah apa yg dimahukan oleh si kaya.

the malay male said...

kamu sudah pun jadi penulis bro

Titisan Hujan said...

bila "ketika mendengar......"
kamu sudah mula menulis bukan?

ஜ miss klanika ஜ said...

mungkin boleh cuba fahami semula , apa jenis fitrah penulisan kau , baru kecap rasa puas dlm menulis ~

Rain said...

menulis dari khayalan
mereka kagum dengan imaginasi tinggi kamu

menulis dari jiwa
mereka terkesan dari tulisan yang emosi

menjadi penulis,
kamu punya buah fikiran
dan cara sendiri

.::syifa::. said...

mahu ikut jadi penulis..tapi, mungkin tak berbakat..mungkin kene gilap lagi

nurHeart said...

u already being one.. so, ganbatte!!

Faaizz d. Zul said...

menulis buku?
moga cepat sampai seru.
ku tunggu. ;p

Asyiqin Haulisah said...

kau nak jadi penulis? boleh ghost, tapi kau terlalu fikir isi penulisan kau yg kau anggap sebagai satu yg jujur pada pembaca. menulis dan terusan menulis ghost. kau dah ada kertas dan dakwat, cuma kau tak yakin dgn isi penulisan.

aku doakan kau boleh. :)

Blog Orang Gila said...

tulis dari jiwa

tapi bagi aku , kau memang penulis yg berbakat .

hanaahmad said...

Baru semalam aku berbual perihal ini dengan Dayya, Phan. Mengenai penulisan, mengenai prinsip. Aku diyakini untuk terus membaca bagi menjadikan penulisan aku lebih tajam dan asli tapi bagi aku, aku perlukan panduan yang lebih dekat melalui ajaran-ajaran lisan atau apa saja. benarlah, kita bukan hanya sekadar perlu membaca, malah perlu punya prinsip untuk apa kita menulis.

dan kau akan sentiasa menjadi lelaki kosa kata yang aku kagumi Phan. teruskan menulis. :)

Päk Läng said...

'seni bukan untuk dilacurkan'
bila kau fikir itu saat kau menulis, bagi aku kau sudah siap jadi penulis

bagi aku, menulis bukan untuk jadi siapa² melainkan membogelkan diri sendiri. setakat ini, aku rasa aku 'kenal' kau ophan...dan bagi aku, kau adalah penulis :)

Päk Läng said...

*berapa banyak 'bagi aku' daaa

Qiez Medusa AR said...

"Menulis mesti punya prinsip"

Manusia berprinsip tak pernah dayus.

s a r said...

kenapa ya aku macam terasa.. ~_~"

Miss PIJAOSIX said...

Salam fren...

Ko dah jadi penulis da pun cume penerimaan orang tentang ape yg kau tulis mungkin berbeza. Jangan risau kau mmg penulis yg hebat.

penjajah minda said...

ah aku pun bukan penulis.buat apa nak nasihat bagai.

hanjila said...

tanpa menyelak halaman pertama, seseorang tdk akan dapat menulis halaman kedua. dan saya msh lagi di halaman pertama yg hanya ada perkataan '1'.

'menulis mesti punya prinsip'. setuju.

namun kdg-kdg, jika terlalu memikirkan soal prinsip itu, ianya akan sentiasa berada pada halaman pertama. dan halaman yg lainnya tdk akan bertulis.

APi said...

mungkin terdapatnya kekangan-kekangan yang menjadi asbab bukan saja kau, tapi aku juga goyah menari malah pengecut. prinsip yang sering bertukar-tukar seperti mahu menulis seperti dia, mahu punya kepersisan lenggok bahasa, inginkan kosa kata mewah membuatkan aku umpama roh mencari jasad.

namun, aku akui bahwa contengan-contengan aku banyak berpandu pada cara kau menulis sebelum ini sepertinya kau meletakkan satu penanda aras untuk aku turut ke situ sama.

ah, nampaknya aku terlebih komen pasal aku bukan pasal entri kau ni..

cimöt said...

mahu gimana lagi?

sudah2 laaaa..
ko teruskan saja seperti mana adanya ko sekarang.. aku rasa itu lebih natural...

Isti said...

perlu partner buat nulis? yuk... buat buku "keroyokan" :)

Outbound di malang said...

salam kenal ...
menghadiahkan Pujian kepada orang di sekitar adalah awal investasi Kebahagiaan Anda...
di tunggu kunjungan balik.nya!

Edy Fee said...

perghh ayat satera giler.pening aku nak paham bila bace

pembaris said...

kerja aku sekarang karang surat guna templet dan ekjas.sungguh tak bagus.semakin merosot imaginas nak menulis.

Pencari Allah said...

4 perkara wajib bagi mencapai kejayaan :
1)kerja keras
2)doa
3)pemikiran
4)keyakinan
-norman vincent peale

sudah bersedia? :)))

faiz said...

Ko bley ghost....jd seorang penulis satu hari nnti...

budak kecik said...

setiap penulis ade gayanya yg tersendiri. kau mmg seorang penulis bro. dan ak. ak bangga dgn gaya penulisan kau.

faiz said...

Ko bley ghost....jd seorang penulis satu hari nnti...

kay_are said...

ko memang dah jadi sorang penulis pun, bahse ko, care bercite.. aku rase ramai orang tertarik.. so teruskan je

hara said...

skrang kan ko mmg penulis ghost..
satu perkara yg aku sgt stuju ialah bila kita nak mengkritik sesuatu, ilmu di dada memang sgt perlu. membaca? one of the way. tapi kadang2, lg banyak kita explore about the issue, kita jd semakin "lost". depends, nk menulis tu bg aku hanya perlu identiti sendiri. identiti menulis, bukan identiti penulis ;)

Mutiara Bernilai said...

nyatanya ghost, kau punya ruang tersendiri dalam dunia ini, kritis tajam dan indah, gabungan ketiga unsur ini benar-benar melambangkan kamu, tidak ada bayangan penulis lain dalam tulisan kau,,jujur dari aku.


kau punya originaliti sendiri phan,
cuma iyalah, harus-harus untuk berjaya itu perlukan peluh dan tangis,

good luck dude!

♦♦orked♦♦ said...

penulis yang disayang tuhan - Bahruddin Bekri..

mngkin boleh membantu sikit..


btw, tulislah cara yang selama ini anda tulis,
xperlu menjadi penulis lain.

identiti sendiri.

u dont have to please everyone.

O CIKTEDDY said...

aku cuma bljr menulis esei..utk menulis di blog ttg karya2 hidup, aku biarkan hati n jiwa mnjadi guru kpd jemari ^^

Cangkul Emas said...

kau ini memang penulis yang tanpa sedar sudah menjadi guru kepada penulis yang lain.

Syf serabai. said...

sebenarnya kau dah berjaya.aku dapat rasakannya.ya

Teenager Housemaid said...

kau tau sesuatu?
aku lebih suka membaca tulisan kau di dalam blog...
mungkin sampai hari ini aku baru sahaja membaca dua buah buku yang kau tulis bersama penulis-penulis lain..
tapi aku rasa di dalam blog, kau lebih menjadi diri kau sendiri berbanding dalam buku..
entah. aku tak kenal kau. aku cuma memberi pendapat dengan apa yang aku dapat rasa dari pembacaan aku..:)

s a r said...

selamat berpuasa encik ghost :)

Amalina said...

macam satu slot motivasi diri.

SYARIFF HAIKAL said...

meletakkan unsur2 moral itu perlu.kejujuran dalam penulisan sgt penting.ya benar aku suka dgn luahan ini.ianya sering bermain difikiran aku.bila dikaji aku lebih mengikut emosi tika menulis.kau punyai penulisan yg mantap dan aku akui kau seorang yang betul2 paham arti penulisan.ianya bukan kerna penulisan yg penuh dgn makna tersirat.tapi melalui cerita kau yg aku baca dlam karangan yg kau tulis.

blog-tips-kurus said...

taiplah artikel menarik untuk santapan ROHANIku.. (>.<)

Liyana Zahim said...

Aku lak ghost ikut style 'I write 1 minutes, i left 1 month'.. Ahaks.. Aku lg mls.. Aku rase aku makin dungu la nk tulis2 ni jadi lebih baik aku tulis status kt pesbuk je.. Hahaha- Ini siriyes-

Eera Shera said...

aku kalo menulis tu kena ada mood. feeling betul2. kalo dipaksa tulisannya nnt mcm takde rasa. takde roh dan jiwa. tp aku biasa2 je. tulis ape yg aku suka :)

mia kaftiya said...

"Aku masih tanya diriku. Bila aku mau jadi penulis??" kekangan masa dan kesibukan kerja jadi alasan lagi konon mood menulis dan idea tak datang mengunjung. Sigh.

bila aku mau jadi penulis?