reprieve



Aku duduk di sini
Di bawah matahari kecil
Salah satu yang memberi kami helang dan juga burung pipit
Apa yang bisa kamu perbuat dengan kesunyian..?
Ketika kepala kamu meletup..
Membangkitkan memori luka atau sedikit tergores..
Bagaimana kamu bisa lakukan impotensi kerna saja tidak mampu melakukan apa-apa..
Apa yang kamu mau dengan membunuh 'anak-anak' kamu..?
Kemudian kamu menderita yang berlangsung selama bertahun-tahun akhirnya..


Kelmarin,untuk tidak mencintai tanahair..
Hari ini,untuk mencintai terlalu banyak sekali..


Segalanya tersimpan dalam memori kita
Lama mencintai yang telah pergi..
Impian dari mereka yang kehilangan
Semua janji-janji yang memudar
dan mereka yang jatuh dalam perang apapun..
Mimpi kehidupan dan sejarahnya..
Itu dusta dan segala penglibatan dari pembunuhan yang dibiarkan berjalan bebas..
Itu 'penangguhan' dan 'full stop' dari undang-undang..
Kepada binatang dari neraka!


Kita orang yang tidur, yang tidak akan membiarkannya bebas seperti angin...
Yang hilang yang dicari..
Sepanjang jalan asal-usul mereka..
Kekejaman dan memori yang menyakitkan... 

42 comments:

e. indah said...

kemarin aku duduk tidak memikirkan apa-apa
hari ini terlalu banyak aku mahu cuba fiirkan
esok? mampukan aku tunaikan fikiran2 itu ....



nota kecil: aku mudah lupa

NAJ HEBAT said...

Kau juga pernah kata pada aku.

Memori itu bakal menampar pipi suatu hari, kan?

Abu Luqman said...

salam..dulu aku pernah sepi..di tinggalkan sidia..sekarang diriku telah kau miliki..hehe...bahasa sastera tah ke apa 2

MATAHARI said...

dang!

perenggan last menujah diri dengan kuat.

kerana bayangan silam tidak pernah meninggalkan aku.

dan bagi aku semua dalam pelbagai sayap sekalipun. masing-masing istimewa.

Fiqas said...

kelmarin, aku pernah hidup diulit intan, esok, aku belum pasti,,:)

si para para said...

dalam lipatan yang bertindih itu tersimpan rahsia antara engaku dan dia yang cuba untuk aku korek dan intai..
tapi sayangnya sedikit pun aku tak pernah mengerti apa yang pernah terjadi antara engaku dan dia..

Catherine- said...

sejarah tidak pasti dapat diubah.
tapi masa depan masih boleh.

ikut saja apa acuan yang kau mahu...

messy_mess said...

hantu boleh tahan jugak buat sajak ~
ngehehehe

ghost writer said...

@ e. indah : E',berfikir tak semestinya ditunaikan..mungkin perlu amik masa dari masa yang terhad.

jangan pernah berfikir untuk berhenti berfikir.


@ NAJ HEBAT : mekasih Naj kerna mengingatkan aku...


@ Abu Luqman : janji mencuba untuk bersastera bro Man.


@ MATAHARI : ada sayap pun dah cukup istimewa Luc..

sumer memori menghambat kita ke satu sudut rehat kita.


@ Fiqas : bagaimana dengan hari ini Fiq?

ghost writer said...

@ si para para : kerna saja kau masih mencuba dan belum melihat hasilnya...


@ Catherine- : bukan kah masa depan itu infiniti dan ia akan kita sedar selepas kita lalui.


@ messy_mess : dah memang konsep blog aku macam tuh..hihi

hanaahmad said...

cemburunya aku kerna tak mampu berpuitis seperti ini. masih kosong!

secara sembunyi, ianya satu pujian, kata ini sangat manis.

Al said...

.........

-ak yg sdg cuba mengerti

eszol raar said...

asal kne link dkt sarkasis word matahari tu?

rizwan's sweetheart said...

bila dah tersimpan dalam memori... menghakisnya susah bukan? lalu ia kekal sebagai satu lipan sejarah dalam hidup kita

hiro said...

saya cuba menghayati..

Dark Half said...

masuk je kat sini, sastera masing2 menjadi2. kuat pengaruh kau pada followes dan readers yg setia

"Kekejaman dan memori yang menyakitkan..." - bisa menjadikan manusia seorang pembunuh (tonite's episode of criminal minds)

white rose said...

aku dah bangun tido...
tido ku disusuli dgn sakit...

terlena & terjaga dgn penuh gangguan...

akhirnya jagaku diiringi sakit kepala + hati...

arrggghh...
mau tidur lagi...

beautiful_rose said...

kalaulah aku punya kuasa sakti...
perkara pertama y aku nak buat adalah menghilangkan semua memori y menyakitkan.

Robot | Sakti said...

jangan biarkan mimpi lama menghantui kita.

teruskan perjuangan.

Gaphe said...

biarlah kenangan dan memori itu menyatu dalam diri, menjadi bagian yang tak terlupakan

#numpang nimbrung

#gak tau mau komen apa..

selamat pagi Bisk... sorry baru mampir.

StellaClaire-Richard said...

memori itu kadang2 menyakitkan

ctpayong said...

salam GW

memori itu sebahagian takdir yg telah berjaya kita pentaskan. masakan dapat luput kecuali sampai waktu nyanyuk.

kita mampu menulis. si pembaca pun tidak mampu kita paksa untuk menerima usul kita. bukankah hidayah hanya dari Allah. tetaplah kita pencetus rasa. manalah tahu kok ada yg teruja lantas memuja.

pesan kak ct : pesankan pada mereka perkara yg baik ok.

Ati Masrif said...

salam kenal,

pencinta sajak ke..

FLW U

^_____^ mood senyum hari ni

Encik MamaT said...

kenangan itu tetap akan tersimpan di dalam memori.. walau apa saja bentuknya... ianya tetap kenangan.. adakala ianya menjadi pengajaran buat kita :)

Rie said...

aku hampir tidak meninggalkan komen
kerana asyik sibuk berfikir :p

mizzapple said...

memori yg lama kdng menyakitkan.
sukar dihapuskan dari ingatan.

ghost writer said...

@ hanaahmad : kamu jugak punya kemampuan Hana dan juga punya suara.


@ Al : teruskan Al.. :)


@ eszol raar : di situ pun ada suara-suara hati.sengaja aku linkkan.haha


@ rizwan's sweetheart : jangan dihakis Fda..jangan.


@ hiro : kau pasti boleh Hiro...

ghost writer said...

@ Dark Half : terlalu depressi tidak mustahil bisa jadikan begitu.

pengaruh muzik ko pun memberi kesan Darkhalf.


@ white rose : teruskan tidur sehingga ko mendapat tidur yang pulas WR..


@ beautiful_rose : jangan sampai saktimu nanti membunuhmu Rose..


@ Robot | Sakti : hadirkan memori yang indah Rob.


@ Gaphe : selamat pagi Phe..ngga apa2 sih,aku juga sring telat.

ghost writer said...

@ StellaClaire-Richard : sangat sulit untuk dijalani.


@ ctpayong : InshaAllah kak Ct..akan diusahakan ke arah begitu.


@ Ati Masrif : bukan pencinta sajak tapi konsep penulisan begitu.mekasih.


@ Encik MamaT : yerp,ada pengajaran yang terselit di antara memori yang menyakitkan.


@ Rie : haha..aku biasanya memahami ketika sedang membaca dan bukan selepas.

ghost writer said...

@ mizzapple : tetap diusahakan untuk dilupakan.dapat mengabaikannya pun sudah cukup.

Eks said...

weeh, ini ghost writer ya???
saya juga pengen jadi ghost writer, nih baca postingan saya http://alis-tebal.blogspot.com/2011/01/pengen-jadi-ghost-writer.html?showComment=1295926350087#c2677206907582920927 salam kenal... :)

ghost writer said...

@ Eks : aku pasti datang...

si para para said...

kerana keterbatasan itu cuma senipis hidup dan mati...

si para para said...

biskut..mintak izin nak tepek link blog ni kat blog saya :)

ghost writer said...

@ si para para : silakan sahabatku..sesungguhnya aku mengizinkan sapa pun.

ukhti syikin said...

berkali-kali aku terjatuh sepanjang larian ku di pantai yang panjang...

terkadang aku berlutut dan menjenguk pada jejak2 di belakang..

masih terasa kerikil yang tajam yang menusuk kaki ini..


aku mengejapkan hati lantas ..

ku labuhkan lukaku pada lautan masin yang mengigit-gigit lukaku...

aku tidak akan berpaling ke belakang..

tidak sesekali...


apatah merindui sesuatu yg telah ku kehilangan..

jauh sekali mencintai masa lepas ku...

ku genggam tangan yg terhulur jelas di depan mukaku..


walau.. kadang-kala tangan itu akan menjatuhkan aku semula..


aku tetap berpegang padanya.. biar sakit .. biar pedih.. tp takkan sesekali ku lepaskan tangan itu ..

kerna aku telah menyerahkan.. jiwa ku.. dan diriku dalam genggamannya

tehr said...

manusia memang miskin dalam dunia yang kaya ini

ghost writer said...

@ ukhti syikin : wow! cintai apa yang ada hari ini...itu lebih berbaloi untuk hidup akan datang daripada hidup masa lalu yang takkan teraih semula...


tehr : kita tidak miliki apa2.

Yastro said...

Kamu ni kategori hantu yg mempunyai jiwa...
bait2 tulisan menggambarkan jiwa kamu yg sebenar...
tahniah..
payah gak nak cri blogger seperti kamu Ghost.

ghost writer said...

@ Yastro : mekasih atas pujian tuh Yas..aku ini tetap biasa2 saja.

ukhti syikin said...

untuk menghargai apa yang ada hari ini.. masih memerlukan perasaan.. kalau perasaan tu dah mati.. tak ada gunanya juga :).

deAnza-wAnda said...

memori...kadang amat membahagiakan...kadang menyakitkan...