the readers



Mohon beri perhatian kalau apa yang aku tuliskan bukan satu review tentang satu-satu blog dan ia juga bukan satu sequel dari apa yang Dark Half telah jelaskan dalam entry terbarunya sebelum ini(cakap-cakap blogsphere 1# : fashion vs passion)meski atas dasarnya adalah 'kebebasan dalam penulisan'.Malah ini jauh sekali untuk dikatakan sebagai kritis pada satu-satu bentuk penulisan kerna kita sendiri tahu kalau dari sisi kita telah berhasil membawa culture yang berbeda.


Skandal dari Langit.Ya,aku mencuba mendefinisikan sendiri tanpa keizinan pemilik semesta blog ini seperi 'hubungan sulit yang turunnya dari langit'.Membayangkannya saja membuat aku tersenyum kerna imaginasinya lebih hebat dengan menemui nama yang lebih 'angker' aku fikir..dan kita tidak perlu bertanya siapa dia dan apa identitinya yang sebenar.Pertama kali aku wujud di ruangannya aku mula meneka "kenapa ya dia menulis kayak meninggalkan status pada Facebook...?"Semakin lama intergorasi pada diri aku tidak tertahan,langsung aku bertanya lewat pada ruangan komennya.Hasilnya aku mengelarkan ini sebagai satu 'restyle'.


Sebagai pembaca yang menitik pada 'reading and thinking',jangan terlalu cepat untuk membuat interpretasi pada setiap ayat singkatnya bila ia seolah terlalu mudah untuk diinput ke dalam pemikiran kita.Untuk aku saja,masih perlu masa untuk membongkarnya dan tidak keterlaluan kalau aku berusaha untuk menyamai dengan apa yang difikirkannya..Malah mahu nyatakan 'langit itu rendah,hanya jika kamu percaya' pun sudah merasakan ia suatu yang abstrak..Aku mulai mengingati bahwa semestanya seolah hampir sama dengan Naajmi  Maspupa(petrichor)dengan Pamalinya,Para jamaludin dengan kisah 'kosong'nya atau mungkin seperti April dalam kisah 'sakitlah bangang' dan 'Unbutton me'.Namun mereka ini tetap punya perbedaan yang jelas dan saling memiliki 'awe-inspiring' dan itu cara harfiah mereka..


Serius aku obrol dengan diri aku sendiri kalau selama ini aku bermain dengan permainan 'hide and seek' dalam penulisan aku masih aku anggap aku membuka sebahagian dari jiwa ku yang teler,kemabukan dengan simbolik yang aku fikir disantaikan sebagai satu entertainment dalam soal berfikir dan penerapan nilai-nilai 'parable' itu kayak 'membunuh sebahagian dari jiwaku untuk menghidupkan sebahagian dari jiwaku yang lain'..(terima kasih untuk Khrlhsymrox lewat entrynya 'puas' yang menelanjangi sebahagian dari penentangan monolog).


Kita masih percaya dunia penulisan itu perlu seimbang dengan pemikiran dan bukan hiburan semata-mata atau seolah memperjuangkan moraliti habis-habisan hanya untuk kepentingan peribadi...Maafkan aku.







72 comments:

beautiful_rose said...

aku pun terkejut bila dapat tahu identiti siapa scandal dari langit y sebenar...

rizwan's sweetheart said...

skandal depada langit? fuhhh....

Gaphe said...

langsung menuju kesono deh, pengen tahu blognya seperti apa..

maaf nih bisk, baru mampir.. lagi sibuk >.<

niesz said...

agak kurang fhm lorh..ehe..

FaizalSulaiman said...

setuju!

dunia penulisan tu harus seimbang:)

mizzapple said...

yap betul.
dunia penulisan mmg harus seimbang.

A.s.t.i.n.a said...

Dunia penulisa itu juga amat luas untuk didefinasikan sebagai seimbang.. bergantung pada penulis waima apa jua bentuk luahannya... ada yang menggunakan bahasa yang mudah dan menjurus kepada maksud, ada yang puitis, ada yang berselindung.. Syukurila kita ada bakat utuk meluah rasa dengan cara masing2.. hargai dan hormati seadanya..

ctpayong said...

assalamualaikum

shalawat atas Nabi Muhammad SAW

yang lebar, panjang terpampang pun aku khuatir tersilap tafsir..but really its short & sassy. again really i like it.

itu caranya..caramu begitu dan caraku begini dengan satu tujuan ie 'sampaikan'

eszol raar said...

moraliti mentaliti mati utk mereka yang tak tahu erti simpati pada diri sendiri

HEROICzero said...

biar hampir semua rosak-rosak, tapi kalau ada sedikit yang 'elok-elok', aku sudah lebih dari cukup.

=)

anOOan said...

penulisan memang sentiasa seimbang dengan pemikiran. asalkan maksudnya sampai, hiburan semata atau bukan tidak menjadi ukuran kan.

Mr.Hac said...

kenapa dorang faham apa yang ko tulis bro?
kenapa aku, pelajar sastera, tak paham?? waaaa!!

Overall gaya penulisan ko mmg cemerlang la..no wonder orang komen pun mencanak2..

skandaLdariLangit said...

nama yang lebih angker? haha. aku benar gemar pada objek langit. sedikit obses sehingga tercipta bait kata yg terpampang di atas sana.

tapi sungguh. jika diberi peluang, aku mahu menulis segala ayat indah yang menelanjangkan seluruh indahnya langit itu.

penggunaan kata 'aku' yg masih tidak menyelesakan. tapi barangkali itu sahaja yg sesuai buat masa ini.

anyway. sangat terima kasih. sebenarnya aku terfikir, bagaimana pandangan kau, dia dan mereka mengenai nama semesta baru itu. dan bagaimana penerimaan mereka yg tahu, siapa aku sebelumnya.

echah mashuri said...

skandal dari langit dah ubati kerinduan ak.sungguh!:)
biarpun tulisanya sedikit.tapi bermakna.

khairul hisyam said...

wah, begitu banyak cara untuk menyampaikan sesuatu itu, baca entry skandal dari langit bagaikan satu satu cerita yang terlalu panjang tapi dipendekkan menjadi sepanjang beberapa patah perkataan.

entry "puas" memang untuk menembak tanpa sasaran sesiapa terkena dia terluka. haha. terima kasih kerana meletak blog aku yang tidak seberapa dalam entri kamu yang cukup abstrak.

MATAHARI said...

diam dan tersenyum.

PG said...

ecehcehh khairul..rendah diri plak..eehehee

..y lain cam biase la, blurr.. part blog khairul je paham...

tp minat bahsa indon ke?

e. indah said...

kalau begitu aku kira tulisan aku lebih peribadi mungkin ...
lebih tentang aku dan suara tertutup di alam maya di mana tidak perlu gusar identiti sebenar siapa aku pada dunia realiti menjadi tidak penting...
..



nota kecil : cerita2 itu legacy aku ...

rossoneri said...

rasa serba salah bila xtinggalkan komen..tapi,kita nak mintak izin untuk jadi pembaca senyap kamu ;)

NARDtheNERD said...

gifted.
ada yang gigih berusaha tapi tak siapa yang perasan.

:)

Al said...

ok siapalah ak utk memahami tlisan bermakna kalian itu. skdr baca dan tersenyum sendiri..

apepon seimbang itu mgkn perlu

Cik Bidadari said...

mine...? what u thing at the 1st place...? entry yang sangat menarik dalam byk2 entry yang saya baca... huurmmm...

Cik Bidadari said...

mine...? what u thing at the 1st place...?

deAnza-wAnda said...

agreed dear!!

deAnza-wAnda said...

agreed dear!!

khairul hisyam said...

aku dah faham, maksud kau mungkin aku tulis secara telanjang dari penulisan aku yang sebelum ini; aku cuba sampaikan sesuatu supaya mudah difahami dan ternyata tiada lagi komen "baca 2-3 kali". haha

Pistachio said...

awesome..!

Prince Halilintar said...

so interesting cara penyampaian ini dgn kaitkan blog yg berkaitan..thumbs up..

MrsAyie said...

Ada waktunya kita perlu membina ayat yang tidak terus kepada maksudnya, agar orang lain menggerakkan fikirannya untuk memahami. ;)

KUREKURE COMEL said...

perhhh...mmg slalu join blog2 tu...
ayatnye...huhuhu...smpai nk pitam..nk kasi pham betul2...hehehe



blog ni pun best...hehehe

Hanis Manis said...

http://youraveragegirlfriend.blogspot.com/

aku suka penulisan dia. ringkas, cuma berapa baris, tapi padat dan bermakna. penggunaan ayat pun boleh buat aku jatuh cinta.

Meutia Halida Khairani said...

langsung pergi ke blognya dan mau liat kayak apa. hehe

si para para said...

aku cuba asah parang dengan tulisan agar berguna untuk ku berperang...

Sasa Al-Sharif said...

blog seumpama ini ibarat berkarya. namun masing-masing punya cara.

ibarat kata abang panglima blogger Perjalanan pulang, biar kita menjadi abu nawas.

skandal dari langit tu aplod gmbr mata seperti salah seseorang blogger yg aku kenal

Wuucin Kimora said...

sy tidak lah bagus dlm dunia blogger.. ape yg sy suka sbnr nya adalah membaca hasil2 penulisan yg mampu membuat kn akal berfikir dgn lebih halus....

ghost writer said...

@ beautiful_rose : rasa macam tak percaya kan...hihi

@ rizwan's sweetheart : ya itulah title blog seorang blogger.

@ Gaphe : pasti kamu punya komen tersendiri ya kan Phe...

@ niesz : tak faham takper Niez.. :)

@ FaizalSulaiman : lebih harmoni gitu...

@ mizzapple : pendapat yg sama seperti Faizal.good.

@ A.s.t.i.n.a : thats we call 'awe-inspiring' As..

@ ctpayong : tetap ada yg perlu disampaikan kak CT..

@ eszol raar : terpulang pada mereka bro..

@ HEROICzero : ya lebih dari cukup untuk kita...

+d.O.Y.A.h+ said...

gos..cetboks kamu juga ngggak adaaa dongg

hanaahmad said...

kagum. :)

ghost writer said...

@ anOOan : jelas dinyatakan ia bukan ukuran...

@ Mr.Hac : wah,kau pelajar sastera ek..hurm,mmg patut kau lebih faham.

@ skandaLdariLangit : sangat berbeda dari apa yang aku kenali dengan nama lama mu...maCy...

aku jugak terbiasa dengan penggunaan 'aku'.

@ echah mashuri : sapa yang dah kenal pasti suka dengan pembaruan yg dia bawa.

@ khairul hisyam : kenapa aku katakan penentangan monolog,kerna kau seolah berbahas dengan sebahagian dari jiwamu Khai...

@ MATAHARI : kau lebih memahami aku kira Luc.

@ PG : bukan minat tapi terbiasa dengan penggunaan tuh...

@ e. indah : tidak menjadi masalah dengan legacymu E'..itu juga yg terbaik.

@ rossoneri : wallaq na is problemo Ross. :)

@ NARDtheNERD : mungkin...kalau ada yg aku tak perasan maafkan aku...

ghost writer said...

@ Al : kamu tetap memahaminya AL...

@ Cik Bidadari : aku mula nak membaca karya2 kamu..maybe akan ambil masa sikit...

@ deAnza-wAnda : tanx dear

@ khairul hisyam : ya sangat menjelaskan tentang itu Khai...percubaan yang baik.

@ Pistachio : tanx Pistachio

@ Prince Halilintar : kalau boleh banyak lagi contoh nak dikaitkan...tapi cukup setakat ini utk kali ini.

@ MrsAyie : sesetengah dari kita bukan...my oldprenz. :)

@ KUREKURE COMEL : hurmm..kamu selalu melawat mereka bukan..

@ Hanis Manis : akan aku pergi bertamu...

@ Meutia Halida Khairani : moga berhasil menemuinya... :)

ghost writer said...

@ si para para : pasti boleh kawanku...

@ Sasa Al-Sharif : ya Sasa..ada budaya.macam ko jugak.

pasti ko kenal dia Sasa.

@ Wuucin Kimora : nice Wuucin..

@ +d.O.Y.A.h+ : owh sudah ku transferkan ke tempat lain..hihi

@ hanaahmad : its great...

khairul hisyam said...

oh; faham dah. aku tidak sedar tentang itu kerana aku sentiasa bercakap dengan diriku sendiri.

ghost writer said...

@ khairul hisyam : aku respect dengan kau sebab ko berusaha untuk faham sekalipun untuk ke sekian kalinya...dan ko sentiasa bertanya.great.

seroja jingga said...

maaf setelah sekian lama baru aku jejak disini..ye aku juga silent reader to skandaldarilangit..dan kagum. teramat kagum

dan untuk kamu..aku hargai kedatangan kamu di entry aku.sekadar mahu menulis atas ape yg aku rasa,,nuthing more.

seroja jingga

ghost writer said...

@ seroja jingga : kehadiran kamu juga sudah cukup bagi aku..dihargai.

memang selama ini kita menulis dari apa yang kita rasa...

white rose said...

wei...kau tak tdo lagi?
aku terjaga & solat sekejap...

rindu lak dgn kau kan...

kadangkala aku malas nak memerah otak tuk memahami ayat2 kau...

adakalanya main terjah jer...
adakalanya kesengalan aku terlbih dahulu menguasainya...

apa2 pun aku suke tersasar dari topik entry kau kan...

hahahahaha...

Dark Half said...

ghost writer a.k.a biskut,

engkau adalah antara penulis2 blog yg humble aku 'jumpa' setakat ini. apa jugak emosi kau tentang sesuatu, suka, duka, marah, kecewa, semuanya dialirkan ke dalam penulisan dgn bahasa yg paling halus. itulah kelebihan kau

Amiey White said...

antara blogger yang amiey suka semua ada disini :D

REPUBLIK N9 said...

seimbang, balance dalam penulisan bagi gua adalah umpama kari ayam dengan garam, tak sedap kari itu untuk dinikmati jika garam tiada, keseimbangan itu mengelakkan penulisan itu menjadi penulisan sampah... itu penting, tapi di dunia maya kadang2 kejujuran perlu dibuang sedikit, sebagai peringatan kepada sekuriti privasi kita. dunia serba maju semua bisa dilakukan, almaklumlah dunia tanpa sempadan ha3

Khairul Antasha said...

salam...sy dah baca beberapa entry awak.. & selalu dgr psl awak dr seorang teman rapat..hehe..ghost seorang penulis yg hebat tp low profile..kadang2 rasa mcm susah nk fhm beberapa entry kat blog ni.. blh la di ibaratkan tak tercapai akalku...hohoho...

anOOan said...

owh.haha.rupa nya aku masih jauh utk memahami ^.^




akan cuba lagi

Irwan said...

pandai kau menyambungkan isik penting menjadi karangan peluru berpandu yang ada heat sensor...

kudos!

Suara Kalbu said...

Ghost,

Keindahan bahasa kamu sering buat aku hanyut dan tidak dapat menzahirkan kata kata disini. Ralit membaca kerana kata-kata kamu itu sering punya maksud yang serius dan mendalam

TheRebelKid/PrmpnDkwtMrh said...

ah kamu. memang dasar hantu. suka berlindung di tempat gelap. susah aku mahu lihat. :p

~ PIJA ~ said...

my fren Ghost....

sesungguhnya aku tewas dalam untuk memahami tiap kata di entry ko kali nih...even aku dapat sastera A1 kire2 15 tahun dahulu....:(

good job....

Robot | Sakti said...

:)

nadzirah aqilah said...

kita bebas menulis dan penulisan itu adalah seni untuk semua cuma bukan semua mampu untuk melakukannya dengan menjadikannya sebuah seni yang cukup berharga..

dan bagi saya pula.. Ghost Writer itu cukup seni pemikirannya...

Encik MamaT said...

sape tu.. aku jarang jalan2.. tak kenal :D

Eyka said...

bubye ghost!:)

grOundnUt said...

huhuhuhuhuh...karya mu memikat hati aku setiap kali aku berkunjung ke sini bro...^^'

april said...

gw,saya nampak nama saya di situ.terima kasih..
penulisan kamu lebih kompleks dan sarat,selalunya sehingga saya perlu mengambil waktu yang tenang untuk memahami dan melontarkan refleksi saya di sini.

diana said...

kenapa dia tukar nama??
kenapa kamu tukar nama??
hehehe

nurHeart said...

admiring her words eh~? so do i :)

*betapa lama nya nak faham ape yg kamu ingin smpaikan dlm entry ni - 2 hari! finally i got it..

Sumandak Kinabalu said...

Saya suka membaca tulisanmu sebab lain dari yang lain dan ada sesuatu tentangnya yang akan membuatkan diri 'going deeper' untuk cuba mencarinya. Kadang-kadang berjaya tapi selalu juga kandas :)

How many times I already told you that your entry always makes my brain work :)

skandaLdariLangit said...

apa bedanya? di mana? positif. atau negatif?

*jujur. bahasa kita tidak jauh bezanya. tapi tetap punya masalah untuk memahami semuanya. haihh. pernah kuberitahu dulu bukan?*

tehr said...

jujurnya sebahagian dari entri di sini aku faham dan sebahagian lagi aku percaya sebenarnya aku tak faham

penulisan seperti ini memang mengundang kefahaman yang berbeza dan aku tak kisah mengenainya asalkan matlamat akhirnya adalah sama

Cik Bidadari said...

lalalalala

ghost writer said...

@ white rose : ko terjah ke ruangan nih pun dah cukup aku hargai WR..jangan pening2 ok.

@ Dark Half : mekasih kerna menilai aku sebegitu.sebolehnya aku pertahankan.

@ Amiey White : mereka memang hebat2...

@ REPUBLIK N9 : betul tuh bro..malah kalau boleh tetapkan prinsip dalam dunia penulisan.

@ Khairul Antasha : aku harap aku tidak hanyut dengan ketelusan kata2 kamu Khairul Antasha..

ghost writer said...

@ anOOan : dah semakin hampir lar tuh.

@ Irwan : dah terbiasa shot kot..haha.mekasih Wan.

@ Suara Kalbu : ntah,kenapa aku sampai begitu..terlalu banyak berkhayal kalih nih.aduh.

@ TheRebelKid/PrmpnDkwtMrh : akan dapat dilihat satu hari nanti...hihi

@ ~ PIJA ~ : hye frenz..sastera A1.wallah,sangat hebat sampai dpt gred macam tuh..

ghost writer said...

@ Robot | Sakti : :)

@ nadzirah aqilah : itulah kebebasan minda dan penulisan.

@ Encik MamaT : mereka antara blogger yang menghasilkan entry mendalam..

@ Eyka : kenapa ucapkan selamat tinggal?

@ grOundnUt : waduh..hihi

ghost writer said...

@ april : kalau begitu,sama lar dengan ghost...

@ diana : sebab kami ade connections...hihi

@ nurHeart : 2 days?aiseh..sori kalau dah buat kamu sampai begitu.

@ Sumandak Kinabalu : btw,aku sangat hargainya Jane...tanx a lot.

@ skandaLdariLangit : tentu lar positif..beza mungkin dari segi penceritaan...

@ tehr : yup,matlamat akhir tuh sama..maukan kebebasan penulisan.

@ Cik Bidadari : lalalala..

nuriz said...

bila saya baca entri ni saya ingat lagi seolah mcm saya baca novel subjek sastera di tahap stpm, berkerut2 dahi saya nak paham :) tinggi sungguh bahasa, berseni mcm M Nasir huhu