petualang emosi




Aku akan gambarkan begini...

Dapatkan sebilah parang dan kamu pergi menebas rumput-rumput yang mulai semak..
Ketika satu kesilapan parang itu mengenai betismu dan melukakan,sedikit parah.
Kamu berfikir luka itu tidak apa-apa maka kamu mebuat keputusan cuma dengan sedikit balutan untuk menghentikan darah dari terus mengalir sudah memadai.
Dibiarkan terus dan saat kamu fikir ia sudah sembuh kamu membuka balutan,ternyata ketika hampir balutan terakhir dibuka kamu merasa sakit..kerna balutan itu sudah melekat dengan darah yang kering,ditekan-tekan terasa seperti ada nanah.

Kamu takut dan merasa sakit tapi ya kalau dibiarkan terus nanahnya akan bertambah parah..
Jadi kamu harus menahan sakit dan mengubatinya dengan cara yang betul...
Kesilapan yang sedikit jangan digandakan...cukup kalau sekali silap.

Nah,cuba kamu pindahkan gambaran itu pada emosi kamu yang terluka...
kekecewaan harus ditangani dengan bijaksana..
Kalau kamu mahu sayang dan manjakan kekecewaan itu kamu akan semakin parah...

Ingat ini toh.."Setinggi mana kita jatuh lebih tinggi dari itu kita akan daki...." 

20 comments:

Cik Garu Kepala said...

suka tulisan kamu. luahan indah dari hati.

NARDtheNERD said...

selagi langit di junjung.

eh. apa i kata ni?. hehe.
:P

ayu said...

suka entry nih my dear...heheh..Luv u lah!!!

ctpayong said...

apa puncanya emoasi?
tidak berbalas hajat atau mungkin
tercantas hasrat.

maafkan saja. maka hati akan lega dan dendam pun terbenam.

Sang Cerpenis bercerita said...

harus bisa cuek ya...jgn terlalu dipikirkan kalo kecewa ya

Khairy said...

peh...mendalam maksud tu...huhu like the entry...=)

Nasz said...

Ya, bro. Kekadang kita ini manusia mahu saja cepat sembuh jadi tanpa peduli kita abaikan proses penyembuhan. Segala pantang larang, kita tidak ikuti, jadi bila mahu sembuh? Namun terkadang kita terlalu fobia untuk melaku begitu lagi. Tapi yang pasti, parut itu ada.

Emosi sering saja wujud kadang tak kena tempat dan masa.

Terima kasih ingatkan aku.

Encik MamaT said...

mas.. kalau aku biarkan saja tanpa melayan emosi secara berlebihan... ok kot... keke

biskut said...

Cik Garu Kepala

ya thanx.mmg ia dihasilkan begitu

biskut said...

NARDtheNERD

hahaha..apa2 jer lah Nard

biskut said...

ayu

see my leg lar b.haha

biskut said...

ctpayong

owh emosi ini sebenarnya digambarkan pada mereka yang merasakan kekecewaan kerna cinta yang menemui kegagalan.

dendam tidak perlu dipendam

biskut said...

Sang Cerpenis bercerita

itu yang sebaiknya Mba..tapi masih ramai yang gagal

biskut said...

Khairy

Thanx Khai

biskut said...

Nasz

bermula dengan ayat yang paling afdal..
"ala,bunga bukan sekuntum-kumbang bukannya pupus lagi"

so,apa yang kita mahu kalau sekalipon gagal atau tidak kesampaian kita masih boleh usaha utk yang lain bukan.Emosi tuh mmg datang tak kira masa dan tempat tapi kalau kita sendiri yg mengajaknya datang,bermakna kita perlu melayannya dengan baik..baik dalam erti kata dibelai2 emosi tuh sehinggakan kita sendiri lupa keberadaan kita.

biskut said...

Encik MamaT

boleh bro...sekarang kita yang mengawalnya dan jangan sekali-kali memberi ruang emosi kita sendiri mengawal kita.Kita sudah berada dalam sungai yang deras dan kita masih ada dayung.Kita takkan biarkan arus itu sendiri membawa kita,sudah tentu kita akan mengawalnya dengan dayung supaya tidak tersasar..arus adalah emosi kita,dayung minda kita,perahu adalah diri kita,maka sungai menjadi kekecewaan atau apa saja dyugaan.jelas bukan.

ayu said...

see my leg lar b..haha...nampak ape ekk kalau tgk ur leg tuh??kahkahkah..pe pun B suka entry nih..muaahhhhsss!! :-*

Abu Luqman said...

salam...orang yang berjauhan lagi mendapat tekanan emosi......huhu

biskut said...

Abu Luqman

tuh ar bro...kesian kat bro nih.hehe

biskut said...

ayu

nampak kaki lar..hahaha