i know what u did last supper




Punya kesempatan menyembelih binatang buruan suatu perkara berbeda dari kebiasaan
melakukanya ke atas binatang ternakan.Kerna rata-rata ia dilakukan di mana lokasi perburuan itu.
Namun kayak orang-orang yang punya pengalaman dalam dunia perburuan,semestinya mewujudkan suatu ketradisian atau lebih tepat pantang larang yang harus dituruti.Tapi perlu diingat,aku bukan seorang pemburu.

Aku perlu berterus terang bahwa aku sama sekali tidak pernah setuju dengan pantang larang yang kita ciptakan..selain apa yang ditegah dalam agama.Kepercayaan suatu yang benar-benar mempengaruhi keseluruhan hidup kita sebenarnya.Walaupun aku sadar kalau itu diadakan untuk membataskan nilai diri kita,namun untuk melakukan ritual yang aku fikir syirik,tahyul atau karut bukan menjadi pilihan aku.Tidak sama sekali..


Pernah terjadi saat aku membawa turun seekor rusa yang tewas dengan tembakan temanku di Royal Belum Grik.Selepas menyembelih ketika darah masih hangat kuletakan di lokasi pelapahan untuk diurusin.Nah,temanku Indra,seorang melayu kelahiran Johor bertanya padaku..


"Ada kamu memotong sedikit telinganya dan meninggalkanya di tempat penyembelihan kamu tadi..?"
Aku keheranan.."Untuk apa....?"
(Indra)-"Binatang ini liar,tempat tinggalnya di hutan ini dan setiapnya ada yang menjaganya,maka kamu perlu menghormatinya agar penjaganya redha dan kamu tidak terkena badi..."
Dan ini toh menjadikan aku seorang yang binggung seketika namun aku yakin ini rezki dari Tuhan..maka Tuhan lah penjaganya.


Aku meredah hutan dengan pemikiran yang jelas bahwa kita semua makhluk ciptaan-NYA.
"Jangan tunjukan ketakutan kamu berlebihan dan jangan tunjukan keberanian kamu dengan bongkak...".Nah,ini aku pegang selama xplorasiku.

32 comments:

~ PIJA ~ said...

dulu mase nak masuk hutan untuk tujuan merentas desa ada kawan aku ingatkan aku baca..

"assalamualaikum penjaga tempat ini..izinkan hambe lalu di tempat ini.."

p/s: sampai sekarang aku ingat lagi ayat tu dan konpius akan kebenarannyer. hehehe

ctpayong said...

benar..dari Allah dan kerana-Nya jua. namun jgn pandang remeh petua dari mereka yg terdahulu yg banyak pengalamannya.

asal saja jgn terlalu ta'sub hingga jatuh kepada syirik perlu dielakkaan.

wallahua'alam

wah! aktiviti outdoor yg mencabar tuh!

sarah-najwan said...

salam..
betul tu..di hutan kene ada pantang larang..jika kita percaya..nanti syirik pulak..cuma lebih baik berhati2 dari segala segi sama ada perbuatan dan pertuturan..

p/s: xde pglaman memburu dan paling tak suka berkhemah dlm hutan..huhu

Encik MamaT said...

semakin kita percaya semakin angkuh mereka menakutkan kita...

StellaClaire-Richard said...

Takut lah pada Tuhan saja..

.:: dieylah :: said...

salu masuk hutan..p xde pape stakat ni...alhamdulillah..org ckp jgn tegur je kalo dgr somethg.. n dont over afraid...hehe

aibaks said...

ingatkan kepala pe la tadi.. rupe2 nyer ruse.. ehhe

biskut said...

~ PIJA ~

Ayat tuh dari kecik lagi dah dengar,tapi tak penah amalkan.

biskut said...

ctpayong

Bukan nak pandang remeh tapi nampak sgt kita mesti ikut soal macam tuh.Jaga tertib sudah lar.

biskut said...

sarah-najwan

Biar hutan yg ada pantang larang jgn kita.makanya diri kita yang harus kita jaga..

biskut said...

Encik MamaT

seperti kalau kita lemah maka makin mudah iblis menguasai kita.

biskut said...

StellaClaire-Richard

DIA yang Maha Berkuasa.

biskut said...

.:: dieylah ::

Yang macam tuh mungkin kita tak perlu amik peduli.dalam hutan bukan kita saja yang ada.biar jer dowang buat keje dowang.

biskut said...

aibaks

Kalau dapat fresh memang sweet daging nya..

Nasz said...

Sama juga kalau orang tua kita kata anak dara jangan menyanyi di dapur nanti dapat suami tua. Sebenarnya, ada agenda yang tersembunyi. Cuma mungkin dunia hutan, bukan dunia kita makanya kita tidak tahu pelbagai makhluk yang ada dalam tu. Tuhan itu pemilik segala. Dia pemberi segala nikmat, jadi jangan lupa bersyukur bila sudah dapat sesuatu. Itu saja sebenarnya. Mengingati Tuhan itu penting.

zmah said...

Mesti best kan dapat pengalaman memburu.

Sasa Al-Sharif said...

tidak mustahil wujudnya gangguan daripada jin. maka perlu jugak kita mnejaga tertib kita. tapi bab potong telinga sembelihan tu aku tak pasti Wallahualam

biskut said...

Nasz

sebab itu kita mesti ada bekal untuk memasuki dunia macam tuh.Tanpa ilmu mungkin kita hilang..cuma sedikit pertahanan akidah dari kesesatan yg tak nampak.

biskut said...

zmah

sebenarnya bukan untuk memburu tapi itu cuma selingan.

biskut said...

Sasa Al-Sharif

seperti yang dikhabarkan pada ku begitu Sasa..aku percaya ada jin yang menghuni.

Lydia Miza(Aidyl Azim) said...

takut lah hanya kepada Allah,nescya mudah segala urusan kita.

white rose said...

wei, den baca dah bunyi orang indun je...rasa macam tak sedap bace...hahaha...

pesan org2 tua tu sebenarnya mengingatkan kita bila kemana2 je jaga kelakuan & t/laku kita...
bila ade ayat2 yang menggerunkan tu terpancul, secara tibe2 kita akan takut...

"ha, pegi laa...ade hantu..."


lebih kurang macam tu laaa...

p[A]n[A]d[O]L said...

woahhh, ko p berburu eh?
ada dpt apa2?

aima said...

ya islam itu sederhana, so jgn terlalu penakut dan jangan terlalu berani....pantang larang dolu dolu mana yg logik bole di ikut,klu mensyirikkn jgn di buat

biskut said...

Lydia Miza(Aidyl Azim)

itu yang sewajarnya..

biskut said...

white rose

mungkin ko tertinggal entry ku kalau ini gaya bahasaku di kg.Aku keturunan Indo white rose.hehe

kenapa mesti momokan dengan hantu?momokan dengan anjing2 liar ker aper.

biskut said...

p[A]n[A]d[O]L

'PAYAU...'hehe

biskut said...

aima

sudah dibagi panduan untuk kita bukan..maka amalkan.

p[A]n[A]d[O]L said...

uinah, sedap tuh daging payau..
lmnya suda aku nda mkn..
uhuhhu

biskut said...

p[A]n[A]d[O]L

aku kadang2 aku bawa sedikit daging salai yang aku balut dengan suratkhabar dan masukan dalam plastik.sebab di taiping bukan suatu yang mudah utk dapat.malah harganya mahal sgt berbanding di sabah.

Ain Atika Zailani said...

pengalaman berharga tu.

biskut said...

Ain Atika Zailani

yup kekal dalam ingatan..cewah.