perokok itu bukan manusia?



Masih tiada kerisauan tentang risiko..
Seberapa banyak entry yang dipamerkan di buana blog
yang menjelaskan tentang bahan dan tahap bahaya,tentang penghasilan cukai yang berlipat ganda dalam ekonomi negara,tentang kasus2 yang terjadi dari epeknya,
tentang sikap2 yang dikatakan tiada moral.

Tentang apa saja yang berbentuk negatif 
apabila menyentuh soal 'asap yang terkesan dari tobaccos..'
Bullshit!!

Ada setengahnya berdiri dan menjerit..
ada setengahnya melempiaskan kemarahan...
ada setengahnya memandang sinis pada mereka...
dan ada setengahnya masih hipokrit...
melaungkan tentang haramkan benda nie..
Konon sekaligus menghapuskan kebejatan perokok..
Maka tiadalar penyakit2 yang tercipta...
Maka tiada lar orang2 yang mengotorkan buana..
Apa kejahatan perokok?
membunuh tumbuhan pun dia tak mampu..
Manusia?
Manusia terbunuh kerana nafsu!
Manusia mati kerana hati yang keji!


Aku?
Aku masih seorang perokok.. 

Tapi aku tak mahu katakan..
aku tidak boleh hidup tanpa rokok..

Biarkan rokok itu terselit di celah jariku..
Aku akan buang bila ia cuma tinggal sisa yang tidak membara..


14 comments:

Robot | Sakti said...

kamu masih tegar der .
sabarlah, mungkin samapi masanya, kamu berhenti jua.

:)

ayu said...

TEGAR... :)

pisau belati said...

kepul-kepul asap yang memasuki salur paru-paru menghakis sedikit demi sedikit rongga organ dalaman.

mieraSASSY , said...

kau ta sayang nyawa kau ke ? tp aku sayang kau ! cuba la berhenti merokok :|

Sang Cerpenis bercerita said...

aku juga sebel dg perokok

si biskut said...

ROBOT|SAKTI:
yup masih tegar.ntahlar...

si biskut said...

AYU:
:)

si biskut said...

PISAU BELATI:
Really...?maybe...

si biskut said...

mieraSASSY:
Thanx..aku sayang nyawa aku jugak..

si biskut said...

SANG CERPENIS:
ya tau M'ba memang sebel.hehe

Sumandak Kinabalu said...

Tajamnya kata-kata...
Baru terfikir, kita sering mempersalahkan ROKOK. Punca segala macam penyakit kronik...Tapi bila difikirkan balik, sebenarnya sikap manusia itu sendiri yang perlu diselidiki. Haramkan? Naikkan harga tinggi melangit? Rasanya itu bukan jalan penyelesaian...Semuanya kena bermula dari diri sendiri.
Nak berhenti bukannya mudah, kena ada semangat yang kental. Pendek kata, tepuk dada tanya selera...

si biskut said...

SUMANDAK KINABALU:
biskut betul2 support apa yang sumandak cakapkan.wah,nampaknya sumandak semakin memahami tulisan biskut.thanx yar.

Muhammad Zakir aka Hamba Allah said...

anda mmg perokok tegar haha, tp cubalh utk brhenti, jgn prnh brputus asa utk brhenti...

si biskut said...

HAMBA ALLAH:
itu lar kelemahan aku yang kusedari tapi masih tetap ku tak lupa untuk mencuba.