Adab yang biadap




Para ibu itu bukan melahirkan kita dengan gampang bukan..
Sekalipun kaedah yang digunakan untuk saat-saat kelahiran dibedakan mengikut kondisi kandungan para ibu kita,ia masih bisa dianggap sulit kerna melalui perjalanan waktu yang panjang dan kesakitan yang jelas tergambar.Malah adakala para ibu harus mengorbankan jiwa untuk membiarkan mata kita melihat sirna-sirna kehidupan yang singkat ini..

Saat tangan-tangan mungil kita semakin mengeras,para ortu kita selalu saja menyandarkan harapan agar melihat kita membesar dengan baik,punya didikan yang bagus,membela mereka saat tua,punya disiplin yang selayaknya,mempergunakan waktu menyayangi mereka,berdoa kesejahteraan mereka,punya kehidupan yang lebih baik.Wallah,segala-galanya yang baik-baik saja.Mau saja melihat kita menjadi insan yang mulia,punya budi pekerti..Ya,apa saja rasa yang menyenangkan mereka usaha untuk itu.

Tapi sahabatku...Tidak kah kita menyedari keterbalikan cetusan fenomena peradaban yang semakin biadap!Saat dewasa dan punya kehidupan sendiri hasil sulingan kasih sayang para ortu kita,seperti ada yang tidak kena pada sosialitas komuniti kita.Lihat dan baca apa yang semakin menjadi-jadi berlaku di lingkungan kita.Lihat dan dengar toh!Anak-anak memperlakukan para ortu mereka seperti bukan tangan mereka yang mengayunkan buaian kita..seperti bukan nyanyian mereka yang mendodoikan kita..seperti bukan mereka yang menyuapkan makanan dan merawat kita ketika gering..seperti bukan kita yang menyimpan hati manusia!

Siapa kita ini yang menghukum ortu kita yang semakin lemah kerna keletihan dan kesulitan membesarkan kita..?Siapa kita yang enggan mengasihani mereka..?siapa kita yang tidak mau membiarkan mereka tersenyum melihat kebahagiaan kita..?Siapa kita yang sebenarnya...?Siapa..?

Aku kesal kalau seringkali ada berita "anak yang menendang ibunya".
Aku sedih kalau sentiasa mendengar "seorang anak menikam ibunya ketika makan.."
Aku marah tika melihat "anak menghantar ibu-bapanya ke rumah kelompok tua".
Kerna hal apa...?

21 comments:

- koroe - said...

kdg2 anak yg jahanam adelah salah parent juge.

mybe ibu tersebut pernah derhaka kepada parent nye dlu..

kite taktau cite dari awal kan..

mybe ini sume ujian untuk memberi tempat yang lebih baik untuk si ibu tersebut di sana kelak.

byk mde yg berlaku disekeliling kite yg kite taktau asal usul nye kan.

contoh jika kite melihat eksiden.kite berasa kesian jika mangsa tersebut mati atau cedera.kite taktau pon tadi dia watpe b4 eksiden tu.kalo kite dapat tahu dia baru je lepas rogol org,mst kite takkan kesian lagi kan.sebaliknye kite kate padan muke atau menyumpah seranah kan..

mcm panjang plak komen ni.hahaha

mumumeow said...

saya sayang umi saya...x sanggup nk wt umi gitu....

klu x nk ank kte wt gitu...kte yg kne brbakti kt umi n abh dulu..huhu

StellaClaire-Richard said...

saya tidak tau apa yang dorang fikir masa buat ibu bapa dorang mcm tu. mereka tak fikir kalau mereka sudah tua nanti, mungkin perkara yg sama berlaku pada mereka.

Hmm.. apa pun yg berlaku, Tuhan itu adil. Org2 mcm ni akan terima 'reward' nya juga di akhir hidupnya. Mungkin sekarang dia rasa senang selepas menghantar ibubapanya ke rumah org tua, tetapi hakikatnya, 'reward' mereka menanti di hadapan.

Pada yg menendang ibu, memukul dan membunuh ibubapa sendiri, itu memang tahap teruk dan derhaka sudah. Hukuman di dunia mungkin dia suda terima, tetapi hukuman di alam selepas dunia mungkin lebih dashyat..

hamzah ian said...

gua syg mak gua

fanny said...

karena surga ada di telapak kaki ibu.

hiro said...

mak sy pndai buat beskut

Eryati said...

saya juga tdk suka dgn anak yg begitu...nampakj depan mata sy macam terasa mahu ludahkan aje muka anak yang kurang ajar itu....

Nur Hafizah bte Za'ba a.k.a SuperCSI Fiza said...

kalau anak macam kadang2 salah mak dia gak..
mase kecik dimanje sgt..
bile mesa pinjak hempuk kple mak..
macam mak sy, pndai je jage sy..
2 la skrg da belajar smpi um dan hormat mak aba..

p/s : hnye pljr tingkatan 4..

Nasz said...

Terima kasih kerana mengingatkan aku yang aku ini masih punya bunda untuk berbakti.

Aku tidak tahu mahu kata apa pada manusia sebegitu kerana aku ini juga tidaklah anak yang begitu baik untuk dipuji segala sifatnya. Aku juga penuh cacat cela. Dan terkadang aku terlanjur dari batasan sebagai seorang anak.

Kita sama samalah doakan supaya manusia manusia seperti itu sedar dengan apa yang telah dia lakukan.

Dan semoga kita dijauhi dari perkara sebegitu. InsyaAllah.

Nur Hafizah bte Za'ba a.k.a SuperCSI Fiza said...

kalau anak macam kadang2 salah mak dia gak..
mase kecik dimanje sgt..
bile mesa pinjak hempuk kple mak..
macam mak sy, pndai je jage sy..
2 la skrg da belajar smpi um dan hormat mak aba..

p/s : hnye pljr tingkatan 4..

si biskut said...

- koroe -

makanya kita meletakkan diri kita di tempat 'anak'.Komen ko yg panjang nie lar yang bagus,aku leh teliti satu-satu.

si biskut said...

mumumeow :

itu lar yang selayaknya...

si biskut said...

StellaClaire-Richard :

dowang mana penah berfikir or dowang dah hilang fikiran.bad!

si biskut said...

hamzah ian :

Gue jugak loh...

si biskut said...

fanny :

M'ba tau tapi mereka nga tau itu.

si biskut said...

hiro :

Nanti pesan kat mak ko yang aku nak makan beskut mak ko buat..boleh tak hiro?

si biskut said...

Eryati :

sapa yang tak sakit ati kak yati...mau tak macam nak lempang jer.

si biskut said...

Nur Hafizah bte Za'ba a.k.a SuperCSI Fiza :

uish..jangan salahkan mak bagi kemanjean.tue bukan alasan.nie akal kita nie belum cacat untuk tidak tau berfikir.

si biskut said...

Nasz :

Insyaallah Nasz..selagi kita punya kesedaran selagi itu kita mampu berbuat baik untuk ortu kita.

hiro said...

oleh..rm764 satu.

si biskut said...

hiro :

Hmm...RM764 satu?