hold the line



serpihan-serpihan alam berselerak kaku di hujung kaki. dari hari-hari yang terlewat, manusia membuat pilihan yang semakin mendasarkan mereka kepada kecelaruan. alam harus dipilih sejajar dengan identiti dan sifat sebenar manusia itu. ramai yang mewujudkan kegagalan. mentaliti rontok dan sakit. pskologi berperang dengan emosi sendiri. alam semakin lama semakin retak dan pecah. pilihan masih kabur dan sebilangan yang lain membiarkan terus.

manusia seperti apa kalian sekiranya dunia yang kalian pilih semakin membunuh kalian? membunuh jiwa dan keharmonian. lalu dengan emosi yang celaru kalian berkata, "ini dunia yang aku mau." alangkah, dunia itu benar-benar melupuskan rasa kemanusiaan itu sendiri. tidak akan bertambah baik dunia(hidup)  dengan memilih menjadi orang lain.




48 comments:

Fel said...

Dan aku pilih untuk tidak kejam pada diri aku dan orang sekeliling. :)

S..U..D..@..I..S said...

aku hanya memilih tapi ketentuan sudah tertulis...

Asrul "iLham" Sany said...

jadi orang lain itu satu kesedihan yang pilu... :D

Anisa Hang Tuah said...

Aku sedang berperang dengan emosi

pepol said...

dunia semakin menghimpit kita

pepol said...

bro,apa email bro ye?ada nk mintak opinion bro sikit la..

jhnrdzi said...

macam biasa, abam ghost sentiasa power. hehe.

faiz said...

Aku harap hidup aku takkan memusnahkan hidup org lain....

blog-tips-kurus said...

aku tak nak jadi artis tapi berangan nak jadi atlet..

tapi kebanyakan sut atlet itu seksi..

EZAN IDMA said...

dunia sudah penat

Amalina said...

aku seakan-akan rasa kepincangan yang cuba kau sampaikan.
pemilihan perkataan kau dan susunan ayat kau selalu macam roti letak atas pisang curah susu pekat lepas tu tabur milo..memang boleh terbang!

APi said...

itulah harfiahnya di sferikal ini.. itulah!

the malay male said...

So, jadilah diri sendiri

Lady Windsor said...

aku selamanya cuba menjadi yang terbaik di sisiNya walaupun dunia ini sangat tidak adil kepada aku...

EL MARIACHI said...

dunia yang aku mahu kalau The Kops jadi champion EPL musim ni...

BonekadalamChermin said...

keinginan orang lain?



:)

ghost writer said...

EL Mariachi : kurangkan bermimpi siang hari untuk the kops jadi juara, bro. haha

ana said...

mereka masih belum ada keberanian untuk hidup sebenarnya.

sedikit mencelah,tertarik dengan The Kops utk jadi juara. oh itu satu mitos yang sedikit lucu yang tak menjadi..haha.

glory2..

ghost writer said...

see, see bro El. bukan nak downkan para optimistis ni, tapi kenyataan takkan jadi harapan palsu. haha

tehr said...

bila manusia tak kenal diri sendiri
rosak jua yang datang di akhir sekali

Telor Power said...

manusia masa kini mmg zalim dab tiada adab

toxicparallel said...

aku pilih utk duduk dalam dunia yang tidak ada siapa-siapa...

Donny Ien said...

someday soon~

Ujie said...

Bila tiada panduan yg benar..manusia cenderung tersalah memilih...

Hansyirah Takezur said...

halusinasi yang mejadikan hipokrisi dalam diri. tak tahu cara nak menterjemahkan diri dengan baik..

Miss PIJAOSIX said...

salam...

aku letih dengan keadaan dunia sekarang nih...ke mane harus aku pergi...:(

s a r said...

erm.. saya.. saya..

aku kadang2 teringin nak jadi macam orang lain. tapi sebenarnya tak pernah pun mampu dan tak mungkin akan tercapai walaupun ada ungkapan SEGALANYA TAKDA YANG MUSTAHIL.

eita said...

dunia semakin hilang kemanusian

reenapple said...

kadang3 manusia tidak tahu apa yang mereka mahu. =.=

Wadi AR said...

sebenarnya ini manusia ke apa?

ch000tz axoera ヅ said...

lemas dan semak...

Cikgu Ma said...

aku sedang memilih dalam semak2 dunia..

**dapat emel kan? dh hantar buku ke? =)

hassudi morshidi said...

hold your position!!!!!!!

Cikgu Ma said...

my emel asqalani02@yahoo,com

plzz cek..saya dh emelkan alamat dan no. tel.....n dah bank in duit...dan bertanya adakah anda mahu bukti/ resit bank? huhuhu

lotikus disarimankan said...

apa itu dunia..
aku pun sudah kurang pasti.

Cikgu Ma said...

dah emelkan alamat..tolong cek takut tak dapat emel tu ..thanx ^_^

faraherda. razalan said...

...aku beranagn untuk memilih menjadi pembunuh bersiri bayi-bayi yang tidak berdosa tetapi menjadi mangsa kejam manusia dewasa tapi malangnya aku cuma berangan dan angan-angan aku bukan apa yang aku cita-citakan!

Hai othello! Putih ke hitam yang kamu pilih?

Päk Läng said...

pilih untuk tidak memilih, atau redah saja apa yang ada di depan?

fallen angel said...

kadang kadang kan phan, kita memilih untuk menjadi orang lain boleh mewujudkan satu benteng. benteng pertahanan utk tidak disakiti. bukan menjadi hipokrit atau plastik, tapi itulah hakikatnya dunia sekarang. mereka bilang 'be yourself' tapi mereka masih menghakimi.

sigh.

oqi said...

Solution: kembali kepada fitrah.

"Maha Suci Engkau ya Allah, sesungguhnya aku yang menzalimi diri sendiri"

know your way in, and out.

takoC said...

hidup sekarang penuh drama dan dilema

Anonymous said...

aku memilih untuk tidak memberi apa-apa komen...:)


-teenagerhousemaid

hanaahmad said...

emosi memang sentiasa mematikan minda kita untuk menjadi lebih waras.

Amanina said...

segala yang terjadi sudah ditentukan...

Nong Andy said...

Pilihan itu selalu saja di sokong dengan pelbagai alasan yang bertopengkan nafsu dan kehendak yang tiada batasannya.. segelintir yang masih kasih pada alam juga sering kalah lalu lalai mempertahankannya.. lalu hampir seisi alam akan menerima padah atas pilihan salah itu..

moga-moga aku selalu berdiri di atas garisan yang menghala ke arah pilihan yang betul.. tapi aku jua manusia biasa yang penuh nafsu.. maafkanlah aku kalau aku sasar ya..?

ctpayong said...

alam > fitrah > anugerah, segalanya indah jika kita mampu redha dan tidak memaksa-maksa.

anamizu kaito said...

manusia skrg mmg lebih suka jd ORG LAIN. utk puaskan apa yg dia nak.

Cikli said...

Ini semacam kempen pilihanraya secara halusi