Biarkan mereka tersenyum...



Tiada jeritan ketika ini...
Tiada esakan saat ini..mereka2 yang peka juga tidak berkata apa..
Tiada erangan dari mereka2 yang mengadu kesakitan...
Kerna mereka2 ini sudah menikmati suatu yang berbeda..
Sesuatu yang mereka rasa dari tetesan2 air yang manis..
Selama mana lidah mereka mengulum dalam diam...
Aku masih jauh dari mereka-mereka ini..
Aku tak kan terburu-buru mengejar dan berada dalam kelompok mereka..
Aku biarkan mereka berfikir aku tidak punya daya..
Biarkan saja,sekalipun mereka tertawa aku sudah tiada..
Itu sudah cukup bagus untuk mataku....untuk nadiku..
 
Kesesakan itu membuatkan aku masih kurang terdesak untuk melangkah dan mempersetankan apa saja yang aku fikir aku sebahagiannya...Kalau saja takdir itu untuk aku,aku rela kerna pada penghujungnya tiada siapa yang akan pertikaikan sapa2 yang akan menang dan kalah...Berani aku toh selagi nafasku belum berhenti...Apabila kondisi semakin menyengat,ia sudah tidak menjadi bisa..malah ada setengahnya berkata...
"Ah...itu biasa-biasa saja..semua orang mengalaminya toh.."
 
Di sini aku bukan sekadar menanti harapan...
Tapi aku mencari harapan..

Di sini aku tidak ketawa kerna kekecewaan...
Tapi aku menangis kerna kebahagiaan..sekalipun ia belum sempurna.
Dan biarkan aku 'mati' untuk melihat mereka tersenyum...



22 comments:

Sang Cerpenis bercerita said...

melempar senyuum di sini

Miss ... said...

ko pun kena senyum k :)

Robot | Sakti said...

gua pom nak senyum jugak der

:)

si biskut said...

SANG CERPENIS:
Lemparkan senyuman mu M'ba..

si biskut said...

MISS:
Aku akan buat macam tue miss.

si biskut said...

ROBOT|SAKTI:
Ko senyum banyak2 pon takper bro...hehe

ayu said...

(menangis kerana kebahagiaan ..sekalipun ia belum sempurna..)mudahan dgn kesabaran u smuanya akan sempurna...amin... nk senyum jugak :))

diba said...

pe maksud dseblik pic lam ntry ni..hu

Sumandak Kinabalu said...

Apapun yang terjadi...keep smiling untuk pujuk diri sendiri.
I always do that and guess what, its working..

si biskut said...

AYU:
Pengertian itu sudah cukup...

si biskut said...

DIBA:
Kamu masih x dapat mengerti disebalik kegunaan USB.Kendian samakan dgn dendam mu.Apa kamu patut buat?Lepaskan dendam mu atau simpan saja dendam mu...?

si biskut said...

SUMANDAK KINABALU:
Guess what?I did!

diba said...

ok...i undrstand now..teng's..kreatif~

kerangRebus said...

sedap bahasa kamu cipta~~sedap cam mkn bskut~~0_0

miszlullaby said...

makan biskkut smbil tersenyum.hehe..pendrive tu tercelup dalam sirap..=D

si biskut said...

DIBA:
ha'ah...kan dah leh faham.mudah kan..

si biskut said...

KERANGREBUS:
aku nie punya dua aliran darah dlm uratku..bahasa ku juga wujud terbahagi 2.Tapi mmg betul sedap lagi mkan biskut..hehe

si biskut said...

MIsZLuLLABY:
kamu mesti tak dapat mengunyah biskut tue lau kamu asyik tersenyum.hehe.
Err..mana tau tercelup sirap nie..salah lar tercelup dgn air ribena..haha

beautiful_rose said...

senyum...
sembunyi rasa
sembunyi perasaan
di sebalik wajah
tapi dalam hati
ada duka yang terlindung.

si biskut said...

BEAUTIFUL ROSE:
Hanya dengan senyuman right...hmm

Norgadis Labuan said...

Karya yang menarik serta kreatif dan penuh makna yang tersirat. Teruskanlah menjadi dirimu sendiri.

si biskut said...

NORGADIS:
owh..thanx norgadis.aku sentiasa lakukan yg itu.