Virgin Itu Cuma Sifat Yang Tidak Kekal...

Keinginan yang begitu tinggi mencetuskan bermacam cara dan tindakan untuk memperolehi suatu yang kita terlalu impikan...malah dengan niat dan azam yg kuat kita sudah mampu merealisasikannya...kita tekad..kita nekad..kita terlupa untuk memandang dan mendengar kata2 orang lain...dan akhirnya kita terpaksa sisihkan natijah yang bakal kita hadapi selepas semua nya telah selesai...ia menjadi rentetan demi rentetan...yang mengikut di pundak kita sehingga berakhirnya nafas kita....

Nafsu!!!...
Nafsu itu bagaikan satu makhluk...ia mengalir dan menguasai seluruh abdomen dan akal fikir kita...tanpa kawalan dia lah yang terhebat...dan kita bagaikan memegang lutut dipertengahan pendakian ke gunung...terlalu keletihan menjaganya..malah ada masa nya ia menjadi satu igauan momok dan membuatkan kita berbungkus kerana ketakutan ia akan membaham kita...membaham penuh dendam...

Kerana gagalnya nafsu..kita hilang apa yang mereka kata pada masa nie sebagai satu kehormatan berharga..suatu yang menjadi kebanggaan...mahkota seseorang...jaminan kebahagaian...ada setengahnya mengatakan bahwa benda nie semua orang buat dan setengahnya kerana ingin pasangan mereka ingat sampai bila-bila...

its a bullshit!!

Beruntunglar mereka yang mampu mengawal kehidupan mereka sehingga mencapai suatu tahap yang cukup perfect...mampu mengekalkan status 'virgin' sehingga hanya mereka yang punya hak yang sah memenanginya...berapa ramai kah di era ini...di zaman yang sentiasa mengejar dan dikejar...di zaman yang memisahkan antara si dungu dan si bijak pandai...antara yang berpelajaran tetapi bodoh dan di antara yang hanyut tetapi masih pun ya kesedaran mentaliti...yang memikul kehidupan sebagai tanggungjawab dan bukan nya laluan yang perlu diikuti sepanjang hari...berapa ramai yang mampu menjunjung status 'virgin' dan mengakuinya dengan berani...?masih ada kah...?atau masih ramai yang tak pasti...?


Aku tidak persoalkan hal ini pada sebelah gender sahaja...kerana aku juga sudah hilang apa yang aku rase aku tak kan mampu pertahankanya..ketika usia mencecah 19 tahun  aku kenal hubungan terlarang itu...aku takut tapi menyukainya...aku tak kan dapat mengatakan nya kerana ia berlaku dengan pantas...berakhir dengan sedikit kekesalan...aku belum kenal ape itu kekeliruan dalam menginginkan hubungan itu..aku cuma teruskan dan tak perlu bertanya apa-apa kerana aku rase ke dua-duanya sudah lama hilang kata-kata...

Ia bagaikan 'romances practise'.

Selepas meniti kehidupan dengan begitu laju berlari...aku melepasi satu demi satu perubahan dalam mentalitiku...aku mula membuat penyataan sendiri yang mungkin dilihat sebagai satu cara untuk menyedapkan hati sendiri..."virgin itu sebenarnya bukan lah satu keutamaan..yang perlu kita lihat adalah soal hati..."Apa lah yang hati kita akan kata bila hanya jasmani sahaja yang berada dalam pelukan kita sedangkan kesuma nya terbang mencari kekasih sebenarnya......kita seolah-olah menjamah makanan yang begitu tawar...tersekat di kerongkong...tak sampai pada tujuan...tersungkur di perjalanan...merintih dan mengertap...Aku tak kan menunggu lama untuk menanti,untuk membuat pengorbanan melihat setiap hari perubahan akan berlaku...di depan mata aku...tidak akan berlaku...seolah aku menunggu suatu keajaiban melintas dan menyapa aku...Aku boleh saja memilih mereka yang tak punya 'aset' asalkan mereka punya hati yg pekat...yang bersedia menjamah makanan dengan perlahan dan tak perlu merasakan seperti membayar atas tiket perkhidmatan yang disediakan....Oh...aku tak kan sanggup(bagi seorang lelaki kasar seperti aku)melepaskan keinginan nafsuku pada mereka yang aku tidak cintai....dan aku masih punya hak untuk memilih...

Hilang dara atau teruna pada permulaannya bukan tuk mengakhiri perasaan cinta...ia permulaan untuk menikmati hubungan yang lebih harmoni dan lebih baik...Virgin itu cuma sifat yang tidak kekal...dan tiada apa yang perlu dibanggakan...dan bukan juga kehilangan dara @ teruna itu suatu yang dibolehbanggakan dan kemudian dijual di pasar malam ceritanya...kisahnya...itu menunjukan kebodohan dan kesialan...

Kita cuma perlu hargai...soal rasa ,akal kita tidak boleh berbohong...sebab nafsu kita lebih tahu dari itu...

1 comment:

Eryati said...

suka dgn entri ini...betol...ianya bersifat sementara.jika nafsu merajai akal fikiran...perkara ini akan menjadi mainannya...spt mana sy mengenali seseorang yang hanya bertuhankan nafsu...nasib la sy tdk menjadi mangsa nafsunya..huhu...